[She Says] Episode 8: Kryptonite


7.30 PM

RAFFLES Place.  1-Altitude.  Gue.  Tejas.  Singapore Sling.  Pemandangan seantero Singapura.

Satu jam pertama kita abisin dengan ngobrol ngalor-ngidul dan catch up.  Tejas yang dulu hobinya main sepakbola di lapangan berlumpur dan sering kena setrap kini seorang dokter.  Gila, gue kontan melongo kaget.   Ditilik lewat penampilannya yang rapi cenderung metroseksual begini, kayaknya Tejas lebih cocok jadi banker daripada dokter.  Gue kira yang namanya dokter itu nggak peduli soal penampilan, soalnya sehari-hari kan dia bergelut dengan penyakit dan virus.  Nemuin dokter yang good looking plus berpenampilan keren itu sama susahnya kayak nyari cowok cakep di Singapura.  Hahaha, gue tau gue lebay.  Ya kira-kira begitulah.  Dan waktu gue mengutarakan pendapat gue itu, Tejas hanya tertawa maklum.  Katanya gue bukan orang pertama yang kesulitan buat memercayai bahwa dia ini seorang dokter.

“Emang lo dari dulu udah bercita-cita pengen jadi dokter, ya?” tanya gue penasaran.

Tejas menyesap minumannya perlahan-lahan dan mengedarkan pandangannya sekilas sebelum menjawab pertanyaan gue.  Dari tadi banyak banget cewek-cewek yang ngecek Tejas, tapi entah ni orang pura-pura cool atau memang dia nggak nyadar kalau dirinya jadi pusat perhatian para cewek.  Sesekali dia balas menatap cewek yang memandangi dia, tapi sedetik kemudian dia bakal memutuskan kontak mata dan kembali menatap gue.

Gue yakin banget cewek-cewek itu saat ini pasti ngiri berat sama gue.  Hahaha!

“Nggak juga, sih.  Waktu orang-orang lagi sibuk daftar-daftar kuliah, gue malah nggak kepikiran mau kuliah apaan.  Lo kan tau gue cuma suka biologi doang.  Tapi kayaknya masuk biologi nggak seru.  Ya udah gue iseng coba UMPTN ambil kedokteran.  Taunya lewat, dan kuliahnya menarik banget walaupun capeknya nggak kira-kira.”

“Emang sekarang namanya masih UMPTN, ya?”

“Ah, elo suka nggak penting deh, Tay,” kata Tejas sambil ketawa lebar.  Suara tawanya yang menular itu bikin gue ngerasa bahwa kita nggak pernah terpisah sama sekali.  Empat belas tahun telah berlalu, tapi kita dengan mudah bisa menyambung kembali tali persahabatan kita tanpa rasa canggung.

“Heh, sembarangan!  Masih juga manggil gue ‘Tay’.  Jelek banget, tauk!”

“Hahaha, ya biarin lah panggilannya jelek, yang penting kan orangnya cakep.”

“Gombal!”

“Mana ada gombal?  Itu kenyataan lah!  Gue malah heran, dengan tampang kayak lo, lo mestinya berdiri di depan kamera.  Bukan di belakangnya.  Ini gimana sih ceritanya elo kok bisa tiba-tiba jadi fotografer?”

Stay tuned makanya.  Elo pasti kaget kalo gue ceritain apa aja yang udah terjadi sama gue.”

 

*

11.30 PM

Kamar gue.  Kotak-kotak makanan berisi Maggie mie goreng, roti canai, roti tisu, dan gelas-gelas plastik berisi teh tarik.

Tejas:   Elo gila ya, Tay.

Gue:    Kayaknya sih begitu.  Lo kan dokter.  Harusnya lo lebih taulah sindrom orang gila kayak apaan.

Tejas:   Siapa sih namanya?  Biar gue lobotomi otaknya.

Gue:    Apaan tuh lobotomi?

Tejas:   ….

Gue:    Hoi!  Malah bengong lagi ni orang.

Tejas:   Do you love him?

Gue:    ….

Tejas:   Hoi!  Malah bengong lagi ni orang.

Gue:    What is love, anyway? 

Tejas:   Maksud lo?

Gue:    Gue nggak tau gue kenapa, Jas.  Selama ini gue baik-baik aja, hidup mandiri.  Gue nikmatin perhatian yang dikasih cowok-cowok ke gue.  Tapi jujur aja, I have never been in a real relationship before.  Gue terlalu sibuk ngejar mimpi gue.  Ambisi gue untuk jadi seseorang yang gue mau, tanpa didikte oleh lingkungan di sekeliling gue. Then one day it just hit me.  Hard.  Orang-orang di sekeliling gue mulai move on.  Lalu gue bertanya sama diri gue sendiri, gimana kalau gue menjadi satu-satunya orang yang   tertinggal sendirian di belakang?

Tejas: ….

Gue:    Cowok gue mungkin bukan seseorang yang sempurna, tapi dia ada.  Dan di sisinya, gue bukanlah sebuah piala yang bisa dibangga-banggain ke temen-temennya.       Status gue sebagai selingkuhan dia bikin dia nggak bisa ngelakuin itu.  Anehnya, gue  ngerasa seneng karena dia nggak bisa mamerin gue layaknya sebuah piala seperti yang         biasa dilakuin mantan-mantan gue sebelumnya.  Gue lega, karena tanpa disibukkan dengan pameran tunggal itu, dia jadi punya waktu untuk benar-benar mengenal dan ‘melihat’ gue.  Gue tahu seharusnya udah dari dulu gue berontak.  Protes kalau dia  nggak bisa selamanya ngejadiin gue selingkuhan dia.  Tapi apa yang akan gue dapet dari      itu?  Dia tetep nggak mau ninggalin ceweknya demi gue, dan gue sebagai perempuan juga nggak mau ngelihat dia ninggalin ceweknya demi gue.  Di satu sisi, juga gue nggak        mau kehilangan dia.  Gue nggak ingin berakhir sendirian, Jas.  I’ve been feeling lonely for way too long. You can’t compete if you’re not willing to make a sacrifice, right?

Tejas:   There are so many things wrong with that sentence.

Gue:    Dasar pria nggak punya hati!

Tejas:   Gue masih punya hati, Tay.  Makanya gue bilang begitu.  I get it.  This guy is your krypton

Gue:    Tejas!  Gue udah capek-capek cerita panjang lebar, dan sekarang elo malah ngomongin benda aneh dari planetnya Superman.  Apaan sih lo?!

Tejas:   Woi, woi, santai!  Jangan mukulin gue, dong.  Hear me out first.

Gue:    Yabis… gue tau banget elo doyan Superman jaman SMP dulu.  Sempet-sempetnya ya kisah cinta gue yang miris ini elo hubungin sama superhero kesukaan elo.          Tega!

Tejas:   Dengerin dulu.  Lo sadar kan kalau lo itu nggak lemah?  Lo nggak mungkin bisa kayak sekarang ini kalau lo nggak cukup kuat buat berusaha ngegapai apa yang lo mau.  Ya, kan?

Gue:    Iya, gue tau.  Trus?

Tejas:   Trus, saat akhirnya elo lulus kuliah, kenapa elo malah milih buat ngambil kerjaan ecek-ecek di wedding organizer coret itu?  Padahal portfolio elo bisa ngebawa elo buat kerja sama perusahaan bonafide yang mau menghargai talenta elo.

Gue:    Gue…

Tejas:   Takut kehilangan dia?  Takut kalau elo terlalu sibuk, dia bakal ninggalin elo             demi pacarnya?

Gue:    ….

Tejas:   Let’s face it, Taya.  Apapun itu kerjaan elo, dia nggak akan pernah ninggalin pacarnya buat elo.  Kalau memang dia berniat jadiin elo the one, apapun itu alasannya,   gimanapun caranya, dia pasti bakal nempatin elo sebagai satu-satunya pacar dia.

Gue:    Nggak adil dong buat ceweknya kalau dia mutusin buat ngejar gue?

Tejas:   Halah.  Kalau emang dia cinta mati sama ceweknya, dia nggak bakal consider buat cari cewek lain, kali.

Demi apa, perkataan Tejas itu seakan menampar gue telak.  Dia memang orang yang tepat untuk dikirim sebagai wake up call buat gue.  Tapi… now what?  Gue tinggalin cowok gue, gitu?  Terus apa yang akan terjadi sama gue?

Seakan bisa membaca pikiran gue, Tejas kembali bersuara, “Maksud gue bilang dia adalah kryptonite elu adalah karena keberadaan dia di dekat elo bikin elo jadi lemah, Tay.  Sebelum dia muncul, elo baik-baik aja kan hidup sendiri?  Yang namanya takut end up sendiri itu pasti ada, tapi pasti rasa itu nggak begitu besar waktu elo belom ketemu dia, kan?”

“….”

“Elo ngerasa insecure di dekat dia, Tay.  Padahal seharusnya pasangan elo bisa bikin elo ngerasa aman saat elo di dekat dia.  Elo ngerasa insecure karena elo harus terus-menerus compete sama pacar dia.  Elo takut dia bakal kembali ke pacarnya.”

“…”

“Makanya tadi gue tanya sama elo: do you love him?  Karena kalau buat gue, cinta itu berarti elo bakal ngerasa takut kehilangan orang yang lo cinta, but in a good way.  In a way that makes you fight for her or him.  In a way that makes you think you’re willing to do anything just to see her or his smile.  Bukan in a way that makes you feel insecure you’re willing to be whatever he or she wants you to be just so that he or she will love you as much as you love ‘em.”

“….”

You need to be sure that the love you are expressing is not simply for your need to hang on to someone.  And, who you are is not who you’re with.

You use those lines a lot to get laid, huh?”

“Sialan lo!”

5 thoughts on “[She Says] Episode 8: Kryptonite

  1. Hihihi, maaf ya, baru sempat komentar sekarang,Kak Omi… #bow
    Dan komentarnya…

    Saya. Suka. Banget. Sama. Percakapan. Terakhir.
    ITU NGENA BANGET. Paling suka di bagian ini:

    “Tejas: Halah. Kalau emang dia cinta mati sama ceweknya, dia nggak bakal consider buat cari cewek lain, kali.”

    Kampret! Kalau saya jadi Taya, saya bakal jedukin kepala saya ke tembok dan bershower ria karena baru aja menyadari KEBODOHAN saya! AAAAAH, Tejas, lu keren benget sih! Kenapa lu baru datang di kehidupan Tayaaaa! *emek-emek muka Kak Omi* *Diusir dari toko*

    Baiklah, saya tunggu kelanjutannya ya Kak Omi, semoga cerita selanjutnya adegan Taya putusin si Cowok Berengsek Berhati Dua itu! Hahahaha *ketawa setan*

    Permisi. #hug

    • Hmm… hmmm… Dicta udah kena charm-nya Dokter Tejas, ya?
      Hehehe… dia menyediakan konsultasi kesehatan cuma-cuma kok, untuk fans-fansnya *evil grin*

      Wah, kayaknya masih lumayan panjang tuh sebelum sampai ke bagian Taya mutusin pacarnya. Ingat kan, itu pria lumayan keras kepala dalam hal merelakan Taya pergi?🙂 #hug balik

  2. ini. tejas ini mirip seseorang disekitarku beberapa taun yang akan datang mungkin hahahahaha.

    ah. dan aku ngerasa ditampar sama kata2

    “Makanya tadi gue tanya sama elo: do you love him? Karena kalau buat gue, cinta itu berarti elo bakal ngerasa takut kehilangan orang yang lo cinta, but in a good way. In a way that makes you fight for her or him. In a way that makes you think you’re willing to do anything just to see her or his smile. Bukan in a way that makes you feel insecure you’re willing to be whatever he or she wants you to be just so that he or she will love you as much as you love ‘em.”

    sumpah jadi mikir banget nih hahaha. aku suka banget sama ceritanya. dan baru sadar kalo cerita ini bersambung sama cerita yang baru aja ku comment. akan kucari lagi yang sebelum2nya.

    • Hihi… Dicta sempat kleper-kleper juga sama Tejas, sebelum dia membaca entri selanjutnya tentang apa yang diperbuat Tejas ke Taya. Jadi semoga Tejas yang mungkin akan kamu temui di masa depan bisa lebih bijaksana dari Tejas yang ini, ya🙂

      Iya, ini cerita bersambung.
      Kamu bisa search tag ‘Taya Kadhita’ di kotak search blog ini, Nanti kamu akan langsung terbawa ke entri-entri Taya yang lebih awal.

      Selamat menikmati

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s